Sejarah Islam di Hong Kong

Published on August 17th, 2010 by | Category: Khazanah


Di Hong Kong (HK) agama dipandang sebagai bagian dari budaya HK. Kebebasan beragama merupakan salah satu hak mendasar yang dinikmati penduduk HK. Kebebasan beragama dilindungi oleh Hukum Dasar (Basic Law) dan peraturan terkait.

Agama yang tumbuh dan berkembang di HK antara lain Budha (Buddhism), Tao (Taoism), Kong Hu Cu (Confucianism), Kristen, Islam, Hindu, Sikh, dan Yahudi (Judaism).

Sekitar 700,000 warga HK menganut Budha dan Tao, 320,000 Protestant Christians, 243,000 Roman Catholics, 90,000 Muslims, 40,000 Hindus, 8,000 Sikhs, dan 4,000 Yahudi.

Saat ini diperkirakan jumlah kaum Muslim di Hong Kong mencapai 250.000 jiwa. Kaum Muslim menjadi komunitas yang perkembangannya tercepat. Perkembangan Islam di HK dipengaruhi buruh migran Indonesia (BMI) atau perantau Indonesia yang jumlahnya terus meningkat. Pada akhir tahun 2008 saja, tercatat ada 123.000 BMI. Saat ini diperkirakan jumlah perantau indonesia (TKW) mencapai 130.000 orang, umumnya menjadi “domestic helper” atau pembantu rumah tangga.

Kebanyakannya Muslim HK/Cina dari suku Han, diikuti Pakistan, India, Malaysia, Indonesia, Timur Tengah, dan negara-negara Afrika. Empat masjid utama digunakan bagi solat setiap hari di HK dan satu di Semenanjung Kowloon. Masjid tertua adalah Masjid Jalan Shelley di Pulau Hong Kong yang didirikan tahun 1840-an dan direnovasi tahun 1915.

Komunitas Muslim telah ada di HK/Cina sejak lebih dari seribu tahun yang lalu. Dibawa oleh komunitas pedagang Arab yang membawa barang-barangnya berjualan melintasi jalur sutra yang menghubungkan Cina dengan dunia barat.

Perkembangan Islam di HK mencapai puncaknya pada saat Muslim Pakistan dan India dipekerjakan sebagai tentara Inggris untuk menjaga kawasan ini. Hong Kong dulunya merupakan koloni Inggris, sebelum diserahkan kembali ke Cina tahun 1997.

Jumlah penganut Islam makin berkembang pesat dengan banyaknya komunitas Cina minoritas yang masuk Islam. Kelompok Cina minoritas ini kemudian dikenal dengan nama “Hui”.

Sejarah mencatat, perkembangan Islam di Cina/HK sudah berlangsung sejak berabad-abad lalu. Dimulai saat Rasulullah Saw mengirimkan tiga sahabatnya untuk mendatangi negeri Cina untuk menyebarkan ajaran Islam. Dua di antaranya meninggal di perjalanan, satu orang lainnya tiba dan membangun tiga buah masjid,  salah satunya ada di Guang Zhou. Hingga kini, masjid yang dibuat pada tahun 627 ini masih berdiri di Guang Zhou.

Get News Updates from DDHK on Your Email
SHARE THIS. SEBARKAN KEBAIKAN!

Tags: ,


About the Author

DDHK News adalah Website Dakwah dan Informasi Dompet Dhuafa Hong Kong (DDHK) atau Dompet Dhuafa Association Ltd. DDHK adalah Cabang Dompet Dhuafa (DD) yang berkantor pusat di Jakarta (Indonesia). DDHK didirikan tahun 2004. Mendapatkan pengesahan dari pemerintah Hong Kong sebagai lembaga sosial-keagamaan. Profil Selengkapnya



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Back to Top ↑